Tiga Gangguan Kulit yang Kerap Terjadi Saat Menjalani Puasa

Bagi umat muslim, berpuasa di bulan Ramadan merupakan suatu kewajiban. Perintah ini tercantum di dalam Al Qur'an surat Al Baqarah aya 185. Di sisi lain, ada yang perlu diperhatikan dari segi kesehatan selama berpuasa. Salah satunya yaitu kesehatan pada kulit. Menurut Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin dr Anindya Mariana SpDV

Ada beberapa masalah kulit yang kerap terjadi saat puasa di Bulan Ramadan. Pertama yaitu kulit kering. Hal ini dikarenakan selama berpuasa, cairan dan kalori berkurang. Penyebabnya adalah tidak ada asupan cairan yang masuk ke dalam tubuh.

Tubuh mengalami dehidrasi dan sewaktu berpuasa. Dehidrasi yang buruk dapat menyebabkan kulit kekurangan cairan . "Dari situasi dehidrasi, muncul relief kulit, dan alur kulit. Akibatnya tampak kulit terlihat bersisik, pecah pecah dan gatal," ungkapnya pada acara Virtual Media Briefing Bamed, Kamis (31/3/2022). Ditambah regenerasi kulit yang kurang baik sehingga kulit lebih mudah bersisik. Selain kulit, bibir juga biasanya mudah sekali kering.

Sering terlihat saat puasa bibir kering dan pecah pecah. Terkadang muncul rasa gatal dan nyeri. Apalagi ditambah rasa haus saat puasa sehingga timbul kebiasaan menjilati bibir. "Kebiasaan menjilati bibir itu buruk. Dapat menyebabkan bibir mengering lebih lanjut. Air liur banyak mengandung enzim pencernaan, menjilati bibir dapat mengradasi lapisan kulit dan mukosa pada bibir dan menjadi eksim," papar dr Anindya.

Masalah kulit kedua adalah wajah tampak kusam. Itu berpengaruh dehidrasi atau kekurangan cairan yang dialami selama puasa. Bisa juga karena bulan ramadan, banyak ibadah yang dikerjakan hingga malam seperti salat tahajud dan sahur. Sehingga mengalami kurang tidur. Banyak penelitian yang menyebutkan gangguan ritme tidur dapat memengaruhi kesehatan kulit.

Akibatnya, tampilan kulit menjadi tidak baik dan kusam. Ia pun menambahkan penurunan kadar kolestrol dan lemak juga dapat menganggu sawar kulit. Masalah ketiga adalah jerawat. Gangguan pada kulit ini juga terjadi pada orang yang berpuasa. Akan tetapi bukan karena puasa. "Malahan buka puasa. Budaya kita kalau berpuasa harus manis manis. Padahal langsung makan manis, otomais gula darah naik. Begitu hormon insulin langsung naik. Proses ini berperan pembentukan jerawat," pungkasnya.

Oleh karena itu, disarankan selama berpuasa untuk mencukupi kebutuhan cairan pada tubuh. Begitu pula pada nutrisi dan gizi sehingga kulit dapat selalu terlihat sehat. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.