UPDATE Invasi Rusia ke Ukraina Hari ke-27, Berikut Ini Sejumlah Peristiwa yang Terjadi

Invasi Rusia ke Ukraina sejak Kamis (24/2/2022) menjadi perhatian mata internasional. Perang yang berkobar di Ukraina telah menewaskan ratusan orang dan membuat jutaan warga Kyiv mengungsi ke berbagai negara. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak pembicaraan langsung dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

"Tanpa pertemuan ini, tidak mungkin sepenuhnya memahami apa yang mereka lakukan untuk menghentikan perang," kata Zelensky. Sementara itu, Rusia menuduh Kyiv memiliki senjata biologi dan kimia. Namun Ukraina menegaskan bahwa klaim itu tidak benar.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak pembicaraan langsung dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. "Tanpa pertemuan ini, tidak mungkin sepenuhnya memahami apa yang mereka lakukan untuk menghentikan perang," kata Zelensky. Zelensky menambahkan Ukrainatidak akan pernah tunduk pada ultimatum dari Rusia.

Dia menegaskan k kota kota yang dibombarbir serangan termasuk ibu kota, Kyiv, dan Mariupol dan Kharkiv tidak akan menerima pendudukan Rusia. Rusia menuduh bahwa Kyiv memiliki senjata biologi dan kimia. Namun klaim tersebut dibantah Ukraina.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menggambarkan tuduhan tersebut sebagai cara Vladimir Putin untuk mempertimbangkan menggunakan senjata tersebut. "Punggung (Putin) bersandar di tembok dan sekarang dia berbicara tentang bendera palsu baru," katanya. Pentagon menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina.

Badan tersebut mengatakan ada bukti jelas mengenai hal itu. Sementara, Juru bicara Departemen Pertahanan AS menuturkan akan membantu mengumpulkan bukti. Kepala Urusan Luar Negeri Uni Eropa (UE) Josep Borrell mengumumkan rencana baru untuk mengembangkan EU Rapid Deployment Capacity.

EU Rapid Deployment Capacity diharapkan dapat memungkinkan blok tersebut dengan cepat mengerahkan hingga 5.000 tentara, untuk berbagai jenis krisis. Dia bersikeras "tentara Eropa" tidak akan dibentuk. Rusia mengancam akan memutuskan hubungan dengan AS, setelah Joe Biden menyebut Vladimir Putin sebagai penjahat perang.

Moskow mengklaim komentar Biden menempatkan hubungan Rusia Amerika di ambang "pelanggaran". Diperkirakan hampir 10.000 tentara Rusia tewas dalam perang di Ukraina sejak Rusia menginvasi hampir empat pekan lalu. Berdasarkan laporan yang sebelumnya dirahasiakan dari Kementerian Pertahanan Moskow, yang diungkapkan dalam majalah pro Kremlin, Komsomolskaya Pravda, sekitar 16.000 tentara terluka.

Komsomolskaya Pravda kemudian merilis pernyataan yang mengklaim bahwa pihaknya telah diretas. Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson merasa putus asa dan hendak pergi ke Ukraina. "Boris Johnson mengaku memiliki keterikatan secara emosional yang nyata dengan rakyat Ukraina," kata Ketua Partai Tory.

Akhir pekan kemarin dilaporkan bahwa Johnson ingin mengunjungi Kyiv, tetapi pada Senin (21/3/2022) sumber dari No. 10 mengindikasikan bahwa niatan tersebut tidak mungkin terjadi. Beberapa pekerja Chernobyl yang kelelahan karena sistem kerja berubah sejak diduduki Pasukan Rusia diizinkan meninggalkan lokasi. Mereka telah bekerja selama tiga minggu terakhir.

Atase Pertahanan Inggris mengatakan klaim Rusia bahwa mereka menembakkan rudal "hipersonik" di Ukraina barat mungkin merupakan upaya untuk menutupi kurangnya kemajuan dalam kampanye daratnya. Seorang pria berusia 96 tahun yang selamat dari serangkaian kamp konsentrasi Nazi termasuk Buchenwald dan Bergen Belsen tewas oleh ledakan selama serangan Rusia di kota Kharkiv di Ukraina, juru bicara yayasan peringatan kamp konsentrasi Buchenwald mengkonfirmasi.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.